27 Desember, 2013

Teruslah Menulis Untuk Berbagi


Coretan sederhana yang pernah dimuat di beberapa Media Online.
Sebagai motivasi untuk tak berhenti menulis, terus membaca, memahami, dan menuliskannya kembali untuk berbagi...
http://motivasibeasiswa.org
http://bit.ly/1fNMPJ5
http://www.republika.co.id
http://bit.ly/19osA0t
http://www.fimadani.com
http://bit.ly/1h2xdoR
http://akuislam.com
http://bit.ly/19QVs5b
http://www.dakwatuna.com
http://bit.ly/1h2xurX


Jika kau ingin hidup sepanjang masa, maka menulislah.
Jika kau ingin merubah dunia, maka menulislah.
Jika kau ingin hidupmu memberi arti untuk orang lain, maka menulislah.
Jika kau ingin mendapat balasan yang tak pernah putus walau kau telah berhenti bernapas, maka menulislah.

Bacalah...
Pahamilah...
Tulislah...

"Ilmu itu bagaikan binatang buruan, dan tulisan adalah pengikatnya,
Ikatlah buruanmu dengan tali yang kuat.
Merupakan sebuah tindakan bodoh jika kamu mendapatkan kijang (binatang buruan),
Namun kemudian kamu meninggalkannya begitu saja di tengah-tengah manusia." (Imam Syafi'i).


Maroko, 27/12/13.







20 Desember, 2013

Ayat Ayat Rindu

"Biarlah diam ini sebagai hiasan yang terindah, hiasan yang akan menjaga hatiku dan hatinya dalam Rida-Nya..."

"Aku disini sendiri, engkau disana sendiri. Iya, kita memang masih sama-sama dalam sendiri. Tapi, antara disini dan disana selalu ada rindu"

"Mendengar kabar tentangmu laksana telaga yang membasahi dahaga rinduku, laksana hujan yang membelai gersang taman harapku..."

"Tuhan, jatuh cintaku pada hamba-Mu yang satu ini membuatku terpasung. Lemah tak berdaya untuk lari darinya dan kenyataan tentangnya."

"Tuhan, begitu indahnya Kau ciptakan rasa ini, rasa yang membuatku tak mampu memberi arti padanya. Sebuah kekaguman dan kerinduan pada solehah, hambaMu"

"Betapa indahnya Tuhan menciptakanmu, indah diatas indah kala kau mampu menjaga titipan keindahan itu..."

"Yang selalu ananda harapkan dari perpisahan panjang ini adalah pertemuan dalam dekapan rindu padamu, Ibu..."

"Ingatlah, kawan! suatu saat engkau akan merindukan kebencian itu, dan suatu saat engkau akan membenci kerinduan itu..."

"Kedatangan dan kepergianmu sungguh menyisakan kerinduan yg begitu mendalam, entah sampai kapan kerinduan ini akan selalu menyelimuti hari-hariku…"

"Kerinduanku padamu saat ini laksana tumpukan pasir di gurun sahara, laksana tumpukan salju yang menyelimuti pegunungan Atlas dan hutan-hutan pinus di kota indah, Ifrane."

23 November, 2013

Bakti Sosial di Maroko (III)

Hari Ketiga
Sekitar pukul 12.00 siang, kami chek out Hotel. Kemudian bersiap-siap untuk kembali ke Rabat.

Tepat pukul 13.00 Bus melaju meninggalkan Fnideq. Setelah menempuh perjalanan sekitar satu jam, kami sampai di kota M'deq untuk beristirahat sekaligus makan siang disebuah rumah makan seafood.

Disini kami menghabiskan waktu sekitar dua jam, karena pukul 16.00 kami kembali melanjutkan perjalanan menuju Rabat.

Sekitar 2 jam kemudian, kami sampai di Munasirah, kawasan dekat kota Kenitra. Kami mampir di sebuah café di daerah ini. Sambil menikmati udara malam dan secangkir kopi, para panitia dan dokter yang bertugas melakukan evaluasi dan laporan selama kegiatan berlangsung. Satu persatu para penanggungjawab setiap tim yang bertugas di lapangan memaparkan laporan mereka.

Laporan mereka berisi tentang diaknosa penyakit yang mereka temui di lapangan, mengenai obat-obatan serta tentang kesimpulan setiap tim.

Berdasarkan data hasil laporan ini, dapat disimpulkan bahwa Jumlah pasien yang ikut berpartisipasi dan memeriksakan keluhan dan  penyakit mereka pada kegiatan ini sekitar 450 orang pasien dan mayoritas pasien anak-anak dengan diaknosa kebanyakan dari mereka menderita saluran pencernaan.

Acara diakhiri dengan pembagian piagam penghargaan kepada seluruh pastisipan. Sebelum acara ditutup, panitia meminta kami sebagai partisipan dari Indonesia untuk menyampaikan beberapa patah kata. Dalam kesempatan ini, kami mengucapkan rasa terimakasih dan aprisiasi kepada mereka yang telah berkenan memberi kami ruang untuk ikut berparstisipasi dalam kegiatan mulia ini. Diakhir kata, kami juga meminta kepada mereka agar selalu menjaga silaturrahmi yang sudah terjalin dan berharap dapat berkerjasama pada kesempatan-kesempatan berikutnya. Demi persabatan Indonesia – maroko yang lebih baik dan berkesinambungan da masa mendatang.

Setelah evaluasi dan laporan serta pembagian piagam penghargaan selesai, acara diakhiri dengan foto bersama, dan kemudian perjalanan kembali ke Rabat dilanjutkan.

Tepat pukul 22.30, bus berhenti di Madinah Irfan, Rabat. Para peserta dari kota Rabat turun dari Bus menuju tempat tinggal mereka masing-masing. Sedangkan rekan-rekan yang berdomisili di kota Casablanca melanjutkan perjalanan mereka.

Inilah reportase selama mengikuti kegiatan Sosio medical Caravan kemarin yang dapat kami bagi kepada teman-teman. Banyak pengalaman dan kesan yang tentunya sangat berharga bagi kami sebagai perwakilan dari PPI Maroko sebagai partisipan dalam kegiatan sosial ini. mudah-mudahan di lain waktu PPI mampu mengadakan kegiatan bakti sosial (Baksos) dengan langsung terjun ke masyarakat kalangan bawah, ke daerah-daerah terpencil. Karena ini tentunya sangat mengena di hati masyarakat Maroko.

Reporter:
Herdiansyah (Dept. Keilmuan & SDI)
Imroatul 'Alimatun Nafi'ah (Dept. Humas)

Tamat.




Bakti Sosial di Maroko (II)

Hari Kedua
Keesokan harinya, setelah selesai sarapan. Kami beserta rombongan langsung meluncur meninggalkan hotel menuju tempat dimana Baksos akan dilaksanakan. Setelah menempuh perjalanan sekitar setengah jam, kami sampai di tempat tujuan, tepatnya di sebuah Madrasah Ibtidaiyah Belyounech. Madrasah ini didirakan sekitar dua tahun yang lalu, yakni pada tahun 2011. Sampai saat ini, jumlah murid yang terdaftar di sekolah ini sekitar 600 orang murid, mulai dari jenjang kelas satu sampai jenjang kelas enam. Nama Belyounech sendiri diambil sesuai nama wilayah atau perkampungan tempat madrasah ini berdiri, yakni perkampungan Belyounech, Fnideq-Tetuoan.

Sesampainya di tempat tujuan, kami langsung mengangkut serta merapikan obat-obatan dan peralatan-peralatan medis pada tempat yang disediakan. Selain itu, kami juga terlebih dahulu harus merapikan ruang-ruang kelas yang nantinya akan digunakan sebagai ruang penyuluhan dan pelayanan kesehatan selama kegiatan berlangsung.

Setelah semua obat-obatan dan ruangan tertata rapi, para tim dibagi kedalam beberapa ruang sesuai dengan spesialisasi atau jurusan mereka masing-masing. Sebelum acara pelayanan dan penyuluhan kesehatan gratis ini dimulai, para rekan-rekan mahasiswa kedokteran mengawalinya dengan foto bersama dengan Dubes RI untuk kerajaan Maroko Bapak H. Tosari Wijaya. Fungsi Konsuler, Ibu Tanti Widiyastuti, serta Bapak Husnul Amal beserta istri serta kami dari perwakilan PPI maroko.

Setelah sesi foto selesai, Bapak Dubes beserta rombongan melakukan peninjauan sekaligus bersilaturrahmi dengan para guru dan murid di setiap ruangan kelas. Dalam kesempatan ini, Bapak H. Tosari Wijaya menyapa anak-anak serta berbicara di depan mereka menyampaikan maksud dan tujuan keikutsertaan KBRI - Rabat pada kegiatan Bakti Sosial ini. Beliau mengatakan, bahwa maksud dan tujuan kegiatan ini tidak lain ialah untuk mempererat hubungan baik Indonesia-Maroko yang tidak hanya dalam lingkup para elit penyelanggara pemerintahan saja, tapi terjun langsung melakukan kontak dan dialog langsung (face to face) kepada masyarakat kalangan bawah Maroko, terlebih kepada anak-anak peserta didik yang merupakan generasi masa depan yang tentunya diharapkan dapat meneruskan ikatan persabatan baik kedua Negara untuk masa yang akan datang.

Selain itu, Bapak Dubes juga berpesan kepada anak-anak agar selalu rajin dalam belajar, agar suatu saat dapat berkunjung ke Indonesia untuk belajar atau sebagai delegai dari Maroko pada even-even internasional yang diadakan di Indonesia.

Pak Dubes juga menyempatkan diri berdioalog langsung dengan para pelajar di ruang terbuka, memperkenalkan Indonesia dengan segala potensi dan keindahannya, serta berfoto bersama, riang gembira.

Antusias anak-anak saat kami hadir berkontak langsung dengan mereka sangat luar biasa, kami juga berdialog panjang lebar bersama mereka. Hampir semua waktu kami habiskan untuk berbincang, bercanda dan bermain bersama dengan mereka. Ketika kami bertanya tentang Indonesia kepada mereka, hampir setiap mereka menjawab bahwa Indonesia adalah Negara yang penduduknya merupakan mayoritas muslim terbesar di dunia. Walau tidak dipungkiri karena kelogoan dan kekurangan informasi yang mereka dapat, ada beberapa mereka yang tidak tahu dimana letak Indonesia.

Bersama mereka kami menyanyikan lagu Indonesia Raya, belajar berhitung, menghapal nama-nama hari, dan beberapa istilah dalam Bahasa Indonesia.

Ketika waktu istirahat untuk makan siang tiba, bersama rekan dokter-dokter muda kami berjalan menyusuri keindahan alam di daerah paling utara Maroko ini. menghirup udara segar bukit-bukit batu granit yang di dampingi keindahan laut Mediterania. Berkunjung ke pulau Laila. Pulau kecil yang pernah dipersengketakan oleh Maroko dan Spanyol tentang status kepemilikannya.

Setelah waktu istirahat dan makan siang selesai, kegiatan pelayanan kesehatan dilanjutkan.
Sekitar pukul 18.00, kegiatan baksos pun selesai. Kami beserta rekan-rekan segera mengemas obat-obatan serta peralatan medis untuk ditata rapi. Setelah semua peralatan dan obat-obatan tertata rapi, kami langsung menuju Bus kembali ke hotel untuk beristirahat.

Sebelum bersistirahat di hotel, kami dijamu makan malam oleh perwakilan Dinas Kesehatan kota Tetouan, Sidi Badahi di Pusat Kesehatan dan Turis.

Setelah acara makan malam selesai, kami segera menuju penginapan untuk beristirahat.

Sekilas Belyounech
Belyounech merupakan perkampungan kecil yang terletak antara kawasan Tanger-Tetouan. Bersebelahan langsung (sebelah timur) dengan kota Ceuta-Spanyol. Dari kawasan ini kita bisa menyaksikan dengan jelas Negeri Matador, Spanyol. Karena jaraknya yang hanya sekitar 20 Km saja. Begitu juga dengan Gibraltar (Jabal Thariq) yang hanya berjarak sekitar 14 Km.

Perkampungan kecil ini sungguh asri dan menakjubkan. Udara segar kawasan pegunungan yang langsung bersentuhan dengan pantai laut Mediterania yang berpasir putih memberi nuansa baru bagi mereka yang berkunjung ke daerah ini. Merasakan hembusan udara bersih jauh dari polusi dan kebisingan ibu kota. Nyaman dan damai.

Masyarakat kawasan ini meyakini, bahwa disinilah tempat menyeberangnya sang panglima muslim Thariq Bin Jiyad dalam misi penyebaran islam dikawasan Eropa-Spanyol. Oleh karena itu, mereka juga menamakan salah satu gunung di sekitar kawasan ini dengan nama Jbel Moussa (Gunung Musa) yang dinisbatkan kepada salah satu Gubernur Bani Umayyah untuk kawasan Afrika saat itu. Yang juga merupakan panglima muslim yang tangguh.

Di kawasan ini juga ada sebuah pulau yang dinamai pulau Laila (Jazirah Laela), status kepemilikan pulau ini pernah dipersengketakan antara kejaran Maroko dan spanyol.
Penduduk Belyounech sendiri menggantungkan sumber kehidupan mereka sebagai Nelayan, atau pekerja di kota bahkan ke Spanyol.


Walaupun berada di kawasan yang sangat jauh dari ibu kota, dan merupakan kawasan perbatasan. Sarana dan prasarana serta layanan publik di perkampungan ini sangat luar biasa. jauh berbeda dengan daerah perbatasan kita di Indonesia. Rumah-rumah penduduk disini sangat indah bak vila-vila mungil di luar kota dan di daerah pegunungan. Inilah pintu gerbang Negeri yang sepertinya harus ditiru oleh Indonesia demi menjaga harkat dan martabat sebagai Negara besar didepan Negara-negara tetangga.

Next...!

Bakti Sosial di Maroko (I)

REPORTASE BAKSOS "SOSIO-MEDICAL CARAVAN"
 Fnideq, 27 – 29 September 2013.
Hari Pertama
Jum'at 27 September pukul 16.30 (GMT+1) kami beserta rombongan International Federation of Medical Studens' Associations (IFMSA) – Morocco dengan mengendarai Africa Bus berkapasitas 48 tempat duduk berangkat dari Madinah Irfan-Rabat menuju Fnideq-Tetouan.

Perjalanan berjalan lancar tanpa hambatan. Lama perjalanan dari Rabat menuju Fnideq ditempuh sekitar 7 jam, dengan dua kali istirahat untuk sekedar melepas lelah dan makan malam.

Ketika sampai di Tetouan sekitar pukul 21.00. Bus berhenti di depan restoran La Dolaba, kemudian rombongan segera turun dari Bus untuk melepas lelah sekaligus makan malam. Sebelum menyantap hidangan makan malam, para panitia memperkenalkan para penanggungjawab kegiatan dan sedikit briefing untuk kegiatan besok pagi. Setelah hampir satu jam kemudian, kami melanjutkan perjalanan menuju Fnideq,  

Setelah menempuh perjalanan hampir setengah jam, Sekitar pukul 23.30 kami sampai di hotel La Corniche-Fnideq untuk tempat bermalam selama kegiatan Bakti Sosial berlangsung.

Sekilas IFMSA

IFMSA (International Federation of Medical Studens' Associations) adalah sebuah organisasi non profit yang berdiri pada tahun 1951, organisasi ini merupakan wadah yang menghimpun mahasiswa kedokteran seluruh dunia. Maroko sendiri mulai bergabung dengan organisasi induk ini pada tahun 2012 yang kemudian diberi nama IFMSA-Maroko. Sampai saat ini anggota IFMSA maroko sendiri berjumlah sekitar 250 anggota yang tergabung dari dua kota besar, Casablanca dan Rabat. Berdasarkan keterangan dari hasil wawancara eksklusif kami kepada salah satu punggawa IFSMA-Maroko bahwa saat ini baru dua fakultas kedoteran ini yang tergabung dalam organisasi induk IFSMA-Maroko. Dalam waktu dekat, tiga fakultas kedokteran akan dibuka kembali di Maroko, diantaranya Fes dan Marakech.




Bersambung...!

18 Oktober, 2013

Jadilah Sebaik-baik Manusia

Jangan Susahkan Orang Lain Karenamu

Jika kehidupanmu selalu menyusahkan orang lain. Maka, jangan pernah memimpikan kebahagiaan akan hadir untukmu.

Jika kau tak percaya dengan apa yang kau baca ini, catatlah dalam buku harianmu dan rasakanlah kemudian.

Manusia agung sepanjang sejarah pernah bersabda:

"Sebaik-baik manusia adalah yang paling bermanfaat bagi orang lain."

Maka, mafhum mukhalafahnya (pemahaman sebaliknya) adalah:

"seburuk-buruk manusia adalah yang paling bermudarat bagi orang lain"

Jadi, kau pilih sendiri kategori manusia mana yang kau inginkan dalam hidupmu. Karena Tuhan telah memberikan akal untuk berpikir dan wahyu sebagai petunjuk. Kecuali jika akal itu kau sembelih dengan hawa nafsu, wahyu kau gantung di tiang gantungan, dan dunia kau puja-puji. Maka, bisa kutebak kau akan memilih kategori seburuk-buruk manusia. Walau sebenarnya kau tak menyadari pilihan itu, karena kau terbuai.

Berhati-Hatilah Dalam Bermuamalah Kepada Sesama

Mari kita sadari kesalahan kita selama ini kepada sesama, dan selalu berhati-hati dalam pergaulan selanjutnya. Jangan pernah menjadi mudarat bagi sesama, baik melalui pikiran, perkataan, dan tindakan.

"Seorang muslim adalah orang yang kaum muslim selamat dari gangguan lisan dan tangannya." (HR. Al-Muslim).

Hubunganmu dengan Tuhan tidak akan pernah baik, jika dengan sesama kau selalu buruk.

Jika kau pernah melakukan kesalahan terhadap aturan Tuhan, kau tinggal bertaubat sungguh-sungguh memohon ampun, karena Ia Maha pengampun dan pemaaf. Sedangkan jika kau pernah melakukan kesalahan kepada sesama, kau akan menemukan kesulitan meminta maaf kepadanya, karena tak semua manusia berhati lapang dan pemaaf. Sedangkan salah satu dari empat syarat diterimanya taubat adalah meminta maaf kepada seseorang yang pernah kita zalimi.

Ketahuilah, bahwa salah satu doa yang langsung sampai ke hadirat Tuhan adalah doa orang yang terzalimi. Sangat sedikit dari orang yang terzalimi mendoakan kebaikan terhadap seseorang yang menzaliminya. Oleh karena itu, (sekali lagi) berhati-hatilah dalam muamalah kepada sesama.

 “Dan waspadalah terhadap doa orang yang terdzalimi. Karena tidak ada hijab penghalang antara doanya itu dan Allah” (HR. Al-Bukhari).

Balaslah Keburukan Dengan Kebaikan

Teruslah berbuat baik kepada sesama, tanpa memikirkan keburukan-keburukan yang pernah mereka hadiahkan kepadamu. Karena sejatinya keburukan dari mereka itu adalah kebaikan bagimu, dengan keburukan mereka itu kau akan lebih tangguh. Bukankah itu sebuah kebaikan bagimu?

Lihat apa yang Sayyidina Muhammad lakukan kala meladeni keburukan-keburukan dari kaum kafir Quraisy, keburukan-keburukan dari mereka yang menbenci Rasul dan Risalah yang Beliau bawa. Rasul Saw selalu membalasnya dengan kebaikan, senyuman, dan doa mengharap mereka diberikan hidayah oleh Allah swt.

Dunia adalah ladang untuk bercocok tanam. Sedangkan akhirat adalah hasil tuaian. Bagaimana tuaianmu bisa berkualitas baik, jika ladangmu rusak diserang hama-hama keburukan. Hama Iri hati, dengki, benci; menyakiti, dan hama-hama sejenisnya.

Pilihlah Jalan Yang Lurus

Tuhan telah menciptakan surga dan neraka. Kemudian Ia bentangkan jalan menuju keduanya untukmu. Dengan akal, jalan ke surga akan terlihat indah menggiurkan. Sedangkan dengan nafsu, neraka akan lebih menggiurkan. Diantara keduanya, Tuhan menurunkan wahyu untukmu, terserah kepadamu, memilih jalan ke surga yang penuh duri tapi indah akhirnya, atau memilih neraka yang jalan menuju penuh kenikmatan tapi buruk pada akhirnya. Surga adalah sebaik-baik tempat kembali. Neraka adalah seburuk-buruk tempat kembali.

"Tunjukilah kami jalan yang lurus, (yaitu) Jalan orang-orang yang telah Engkau beri nikmat kepada mereka; bukan (jalan) mereka yang dimurkai dan bukan (pula jalan) mereka yang sesat." (Qs. Al-Fatihah, 6-7)



Rabat-Maroko, 5 Juli 2013


14 Oktober, 2013

Bandar Nelayan

M'deq, Tetouan, Maroko
M'deq (مضيق) merupakan daerah pelabuhan yang dibagi menjadi dua kawasan, pelabuhan tempat wisata dan pelabuhan untuk bandar nelayan. Berada disisi laut Mediterania. 








Persembahan Alam

Foto-foto ini adalah kenang-kenangan saya ketika ikut serta pada kegiatan Bakti Sosial (Baksos) penyuluhan serta pelayanan kesehatan gratis untuk masyarakat di wilayah  maroko paling utara Maroko, berbatasan langsung dengan Spanyol dan Gibraltar. Kegiatan ini berlangsung atas inisiatif rekan-rekan mahasiswa Fakultas Kedokteran Maroko yang tergabung dalam International Federation of Medical Studens' Associations (IFMSA) Maroko yang juga disponsori oleh Kedutaan Besar Republik Indonesia (KBRI) Rabat. ( Belyounech, Tetouan, Maroko).
 
Mar'ah Naimah (perempuan tidur)

Masjid di perkampungan Belyounech


Markas Tentara Perbatasan



Jazirah laila (Pulau Laila)





Jbal Mousa (Gunung Musa)

14 September, 2013

Jika; Maka



Jika,
menanti pagi tak kunjung pergi
menanti petang tak kunjung datang
menanti malam tak kunjung kelam

Maka,
berdamailah dengan keadaan,
berserah dirilah pada keputusan Tuhan.

Rabat, 14 September 2013

Datang; Pulang

Selamat Datang engkau yang datang
Selamat jalan engkau yang pulang

Kehidupan adalah datang dan pulang

Datang lalu pergi
Pulang lalu kembali

Rabat, 14 september 2013

Tafakur, Semangat; Sportivitas

*Tuhan...Maafkan aku yang bisu, buta, dan tuli terhadap ayat-ayatMU.

*Selama engkau masih bernapas, tak ada tempat bagimu untuk lari dari MASALAH.

*Jika hukum asal sesuatu itu TIADA, kenapa harus risau jika sesuatu itu TIADA kembali setelah ADA. Semua itu MilikNya dan akan kembali PadaNya.

*Terkadang kita harus melakukan KESALAHAN agar tidak terjadi KESALAHAN selanjutnya.

*Tuhan, apa yang aku mau padaMu, aku selalu ingat. Sedangkan, apa yang Kau mau padaku, aku selalu lupa dan lalai.
.
*Tak ada yang istimewa dalam hidup dan kehidupan, kecuali anda hidup dalam keistimewaan Allah, Rasul, dan Agama.

*Tuhan selalu mempunyai takdir terbaik untuk setiap hamba-hambaNya. Jadi, buanglah kata-kata 'PUTUS ASA' dalam kamus harianmu, kawan.

*Dulu aku berlari ke tempat ini karena ketidaknyamanan. Namun, saat ketidaknyamanan ini berada disini, kemana lagi aku harus berlari...? Sepertinya, jika aku terus berlari dari ketidaknyaman, maka tak ada tempat untukku. Karena setiap tempat memiliki ketidaknyaman tersendiri. Jadi, keputusan terakhir bagiku adalah bersahabat dengan ketidaknyaman ini.

*Tak usah kau renungi nasib itu, kawan. Ia ada karena kau ada dan Tuhan Kuasa atas keadaanmu.

*PERTANDINGAN adalah MENANG & KALAH
Dalam bertanding, menang dan kalah adalah lumrah.
Dalam PERTANDINGAN, yang kita nanti-nanti memang HASIL AKHIR
Tapi walaupun demikian, jangan kita lupakan PROSES menuju HASIL AKHIR itu, kawan. Tugas kita hanya bertanding dengan baik dan tetap sportif, Menang atau kalah "Lupakan saja".


Rabat, 14 September 2013

13 September, 2013

Saat Tikus Peduli Terhadap Sesamanya


Seekor binatang yang dianggap menjijikkkan oleh sebahagian orang saja, memiliki sebuah kepedulian yang luar biasa terhadap sesamanya. Namun saat ini, sebahagian manusia (Makhluk paling sempurna) yang "mengaku" beragama dengan agama yang paling mulia disisi Tuhan, Malah saling membunuh antar sesama. Lebih miris lagi, mereka saling membunuh atas nama Tuhan, atas nama Agama yang mereka peluk, bahkan atas nama "Kebenaran" yang mereka klaim masing-masing.


Mungkin inilah maksud firman Tuhan bahwa jika manusia yang memiliki hati namun tidak dipergunakan untuk memahami ayat-ayatNya, memiliki mata namun tidak dipergunakan untuk melihat tanda-tanda kekuasaanNya; memiliki telinga namun tidak dipergunakannya untuk mendengarkan ayat-ayatNya. Mereka itu tak ubahnya seperti hewan ternak, bahkan lebih sesat (dari hewan ternak tersebut).

(1)
(2)

(3)
(4)
(5)

(6)
(7)
(8)


13 Agustus, 2013

Cantik Secantik Bidadari

Tak ada kecantikan yang berarti
selain kecantikan akhlak, budi pekerti
untuk apa cantik secantik bidadari
tapi akhlak buruk tak terperi
untuk apa cantik secantik bidadari
tapi dihatimu hanya ada kesombongan dan bangga diri

Coba kau buka Al-Qur'an
lihat ayat-ayatnya
tak satupun kata Al-Qur'an yang memuji kecatikan fisik seorang wanita dunia.

Al-Qur'an hanya memuji bidadari-bidadari Tuhan di surga
yang bening sebening yakut dan Marjan

Kalian tau kenapa Tuhan memuji kecantikan bidadari-bidadari itu..?

Karena mereka sangat tertutup,
tak pernah terlihat oleh siapapun
tak pernah disentuh oleh siapapun
bahkan para malaikat sekalipun

Kecantikan mereka hanya untuk suami-suami mereka (Hamba yang sholeh) nantinya.

Oleh karena itu, tak ada gunanya kau pamer kecantikan di depan kami yang bukan suami-mu

Kau syukuri saja anugerah kecantikan itu,
jaga dan rawat ia untuk suami-mu
agar kelak di hari pembangkitan
kau menjadi ratu para bidadari-bidadari itu.

Rabat, 13 Agustus 2013.